Penulis: Tia | Editor: Ria

Dari berbagai jenis jeroan ayam, saya hanya menyukai bagian usus saja. Menurut saya, teksturnya paling enak dan rasanya juga paling gurih. Selain itu, usus ayam juga yang paling mudah untuk diolah menjadi berbagai masakan.

Untuk mengolah usus ayam, anda harus memulainya dengan memilih usus ayam yang berkualitas bagus. Kemudian, dibersihkan dan dihilangkan bau amisnya agar tidak merusak citarasa makanan nantinya.

Cara Memilih

Usus ayam yang dijual di pasar tidak selalu bagus. Ada yang sudah lama, bahkan ada juga yang diberi formalin supaya awet. Oleh karena itu, anda perlu mengetahui cara memilih usus ayam yang masih bagus.

Baca juga: 7 Tips Memilih Karkas Ayam Utuh yang Segar & Berkualitas Baik

1. Warnanya kekuningan segar

Usus ayam yang bagus memiliki warna putih kekuningan. Warna kuningnya segar, seperti warna lemak pada kulit ayam. Kalau warnanya terlalu cerah dan mencolok, anda perlu berhati-hati karena bisa jadi usus ayam tersebut telah diberi pengawet sejenis formalin. Sedangkan kalau warnanya pucat kebiruan, artinya kualitas usus ayam sudah tidak bagus.

2. Tekstur tidak kenyal

Tekstur dari usus ayam yang bagus dan segar adalah cenderung lunak. Saat ditekan, anda akan merasa keempukkannya. Kalau anda menemukan usus ayam yang teksturnya kenyal, jangan dibeli. Karena tekstur kenyal pada usus ayam merupakan salah satu tanda adanya pengawet.

3. Tidak berbau busuk

Selayaknya daging dan jeroan, usus ayam pastinya memiliki bau yang amis. Namun, usus ayam yang bagus, bau amisnya masih wajar dan tidak menusuk hidung. Kalau baunya sudah menuju busuk atau tidak berbau sama sekali, lebih baik jangan beli usus ayam tersebut. Usus ayam yang berbau busuk, kualitasnya jelas sudah tidak baik. Sementara yang tidak berbau, bisa jadi usus ayam tersebut memiliki kandungan pengawet.

4. Kalau beli di supermarket, cek tanggal kemasnya

Membeli usus ayam di supermarket memang cenderung lebih aman karena kualitasnya terjaga dan bebas dari pengawet berbahaya. Tetapi, anda harus tetap teliti supaya bisa mendapatkan usus ayam kualitas terbaik. Caranya, cek tanggal kemas yang ada pada label bungkus usus ayam. Usahakan membeli usus ayam yang dikemas pada hari yang sama saat anda beli, supaya masih terjamin kesegarannya.

Cara Membersihkan dan Mengolah

Sebelum diolah menjadi berbagai makanan, usus ayam harus dibersihkan dan dihilangkan dulu bau amisnya supaya terasa lezat.

Baca juga: Cara Memilih, Membersihkan, dan Mengolah Paru Sapi

1. Cuci usus ayam berkali-kali hingga bersih dan lumuri air jeruk nipis

Karena merupakan jeroan dan saluran pencernaan ayam, usus harus benar-benar dibersihkan hingga kotorannya hilang. Cuci usus ayam di bawah air mengalir sekitar 3 kali. Gosok-gosok perlahan, terutama di sela-sela bagian lipatan usus yang banyak kotoran bersarang.

Kalau sudah bersih dari kotoran, lumuri usus ayam dengan air jeruk nipis untuk menghilangkan bau amisnya. Biarkan usus ayam direndam selama 10 menit sebelum akhirnya diolah.

2. Rebus usus ayam dengan jahe, lengkuas, dan daun salam

Usus ayam perlu direbus dulu sebelum diolah supaya empuk dan bau amisnya hilang sempurna. Rebus usus ayam pada air mendidih, kemudian tambahkan jahe, lengkuas, dan daun salam untuk menyingkirkan bau amis. Rebus sekitar 5 menit. Setelah itu, tiriskan usus ayam dan buang airnya.

3. Ganti air rebusan dan rebus usus ayam hingga matang

Rebus kembali usus ayam untuk mematangkan dan mengempukkan teksturnya. Kali ini, gunakan air kelapa sebagai air rebusannya. Tidak hanya membuat usus ayam cepat empuk, air kelapa juga membuat usus ayam terasa lebih gurih nanti saat disantap. Rebus usus ayam hingga matang dan empuk, kira-kira sekitar 5 menit.

4. Aneka olahan usus ayam

Usus ayam yang sudah empuk bisa langsung anda olah. Olahan usus ayam sendiri ada banyak sekali. Tapi 3 olahan di bawah ini adalah yang paling sering dibuat:

Tumis usus ayam

Tumis usus ayam merupakan salah satu olahan yang mudah dibuat dan pastinya lezat. Biasanya, tumis usus ayam ini bisa anda temukan sebagai lauk nasi kucing di angkringan. Cara membuatnya, setelah direbus, usus ayam digoreng dulu sebentar sekitar 2 menit untuk mendapatkan tekstur yang sedikit renyah. Kemudian, ditumis bersama bumbu-bumbu khas tumisan, cabai, dan diberi kecap manis untuk memperkuat rasa. Mudah sekali, kan?

Coba: Resep Tumis Usus Ayam

Sate usus ayam

Usus ayam juga sangat sering dibuat menjadi sate, sebagai lauk soto, bubur ayam, atau nasi kucing. Untuk membuatnya, saat direbus bersama air kelapa, tambahkan juga berbagai bumbu khas baceman. Kemudian, ungkep usus ayam hingga bumbu-bumbu tersebut meresap dengan sempurna. Kalau sudah matang, tinggal anda tusuk-tusukkan saja deh ke tusuk sate.

Coba: Resep Sate Klopo

Keripik usus ayam

Olahan satu ini, bisa anda temui hampir di setiap toko oleh-oleh khas daerah. Rasa gurih dan kerenyahan keripik usus ayam memang nikmat sekali disantap untuk menemani perjalanan. Usus ayam yang sudah direbus, diberi bumbu dan dilumuri oleh tepung pelapis. Kemudian, digoreng hingga kering dan renyah. Sebelum disimpan, pastikan minyaknya sudah benar-benar tiris, ya.

Kunci kelezatan usus ayam ada pada cara membersihkan dan menghilangkan bau amisnya. Jadi, pastikan tahapan tersebut dilakukan dengan benar, ya.