Penulis: Intan.L | Editor: Ria

Berbicara seafood seolah tidak ada habisnya, karena makanan-makanan laut selalu menggugah selera dan banyak macamnya. Ikan, kepiting, cumi, udang, dan apa lagi coba? Ya, kerang! Kerang adalah salah satu hewan laut jenis moluska bercangkang, atau hewan lunak yang memiliki cangkang sebagai pelindung tubuhnya.

Kerang menjadi favorit saya diantara makanan laut lainnya, karena paling mudah diolah. Cukup direbus saja, kerang sudah dapat dinikmati sebagai lauk makan atau sekedar camilan. Selain itu, sebagai penderita asma dari kecil, saya juga disarankan mengkonsumsi kerang, karena mengandung asam amino yang dapat menetralisir gangguan pernafasan.

Bukan hanya banyak manfaatnya, ada banyak jenis kerang yang bisa kita temukan di pasar tradisional atau supermarket. Apa saja, ya? Kita bahas, yuk!

1. Kerang Darah

Kerang yang hidup di Teluk Pasifik dan tinggal di bebatuan  ini sering juga disebut dengan kerang dara. Merupakan kerang paling mudah didapatkan di pasaran jika anda ingin membelinya. Dagingnya yang berwarna oranye dan abu berlindung di sebuah cangkang berwarna putih kecoklatan dan bergaris-garis.

Untuk penderita darah rendah, kerang ini sangat cocok dikonsumsi karena banyak mengandung zat besi yang berfungsi  membentuk kembali sel-sel darah merah yang hilang. Kandungan zat besinya juga terasa di dalam cita rasanya yang khas, namun tetap gurih di lidah.

Mengolahnya pun sangat mudah. Cukup direbus dan sajikan terpisah dengan saus kacang atau saus cabai, kerang dara pun siap disantap.  Jika ingin rasa yang lebih menantang, kerang dara dapat ditumis dengan irisan cabai yang banyak dan bumbu seperti  jahe, lengkuas, salam, serai, dan bawang putih, untuk menambah aroma tumisan kerang ini.

2. Kerang Hijau

kerang pedas

Dari namanya saja kita pasti sudah tahu kerang hijau memiliki cangkang berwarna hijau, dengan bentuk pipih dan panjang, serta cangkangnya halus tidak bergaris. Kerang ini memiliki penyebutan berbeda, misalnya di Jakarta disebut kerang kijing, di Riau dikenal sebagai kemudi kapal dan di Banten disebut kedaung.

Kerang hijau banyak dijual pedagang keliling yang diolah dengan direbus bumbu kuning. Jika ingin mengolahnya sendiri, kerang ini dapat dibuat dengan resep kerang hijau saus padang. Hmm, sudah dapat dibayangkan kelezatannya.

3. Kerang Bambu

Ini dia kerang kesukaan saya, kerang yang bentuknya agak berbeda dari kerang lainnya. Seperti namanya, kerang ini memiliki cangkang persis bambu, panjangnya sekitar se-ibu jari orang dewasa, dan dagingnya berwarna putih seperti daging udang yang telah dikupas. Ia banyak didapati di perairan Madura dan dikenal dengan nama Lorjuk.

Rasa daging kerang ini sangat gurih dan ada semburat rasa manis persis seperti udang segar. Selain diolah menjadi masakan seperti kerang bumbu tauco pedas, daging kerang bambu juga dapat dibuat menjadi kaldu atau diolah menjadi bahan campuran rengginang dan petis.

Anda juga bisa membuat kaldu dari kerang ini. Cukup rebus kerang saja tanpa campuran air, karena dagingnya sudah banyak mengandung air. Tunggu hingga airnya keluar dan dapat digunakan sebagai kaldu. Simpan dalam tempat yang tertutup rapat dan simpan di kulkas untuk dipakai beberapa kali, atau simpan di freezer untuk pemakaian yang lebih lama.

4. Kerang Tiram

(Image: Shutterstock)

Kerang tiram memiliki cangkang yang cenderung pipih dan berkapur, juga keras seperti batu karang.  Meskipun ia rendah energi, namun memiliki keunggulan lain yakni mengandung kalsium, vitamin A dan vitamin B12 yang tinggi. Bahkan banyak orang pesisir yang mempercayai kerang ini lebih baik dimakan mentah agar kandungan gizinya tidak hilang.

Tiram sangat dikenal sebagai bahan saus untuk bumbu penyedap masakan yakni saus tiram. Jika ingin memasak dagingnya secara utuh (tanpa cangkang), anda bisa membuat cah kangkung kerang tiram. Tentunya anda tidak perlu lagi mencampurkan saus tiram ke dalam tumisan kangkung, karena sudah dicampur dengan daging aslinya. Ssst..saya sering lho memasak resep ini dan keluarga sangat menyukainya.

5. Kerang Bulu

Kerang bulu hampir mirip dengan kerang dara, cangkangnya bergaris dan berbentuk cembung melebar, namun memiliki bulu-bulu hitam kecil. Tak perlu khawatir dengan bulu yang menempel, karena kerang ini aman untuk dikonsumsi. Asal dibersihkan dengan maksimal hingga bersih.

Agar kotoran yang menempel dalam bulu-bulu halusnya dapat terbuang sempurna, anda bisa merebusnya dua kali dengan air rebusan yang berbeda. Ohya, rebuslah utuh bersama cangkangnya, ya. Jika direbus, cangkangnya akan terbuka dan membuat daging kerang lebih mudah diambil ketika sudah matang.

Kebanyakan orang-orang mengolahnya menjadi sup kerang yang dapat disajikan bagi anak-anak. Tapi jangan lupa campurkan irisan jahe untuk membuang bau amisnya. Kerang bulu juga bisa dibuat menjadi gulai kerang jika ingin menikmatinya dengan rasa pedas.

6. Kerang Simping

(Image: Pasarlaut)

Bagi para pengrajin, kerang simping ini sangat bernilai. Cangkangnya yang berbentuk pipih, berwarna putih kecoklatan di bagian luar dan putih di bagian dalam,  merupakan bahan utama aneka kerajinan.

Daging kerang simping yang bertekstur kenyal dan padat ini, memiliki keistimewaan lain yakni aman dimakan dalam keadaan mentah, karena tak memiliki bagian tubuh penyaring. Pada kerang jenis lainnya, racun dan bakteri biasanya tertinggal dalam bagian tubuh penyaringnya.  

Di Gresik, simping menjadi makanan khas yang dibuat sebagai kripik atau krupuk untuk camilan atau teman makan. Rasanya yang renyah dan gurih serta berprotein tinggi, membuat kripik ini menjadi andalan oleh-oleh jika berkunjung ke Gresik.  

7. Kerang Kepah

Daerah tempat tinggal kerang kepah adalah bukan di laut, tetapi di sungai-sungai besar atau hutan mangrove. Bentuk cangkangnya seperti piring, cembung di bagian tengah dan pipih di bagian pinggir serta berwarna putih. Oleh sebab itu, ada juga yang menyebut kerang ini sebagai kerang putih atau kerang kepah tahu.

Kerang kepah dapat dinikmati dengan cara ditumis pedas atau direbus dengan siraman saus nanas. Jika ingin dimodifikasi dengan sayuran, kangkung paling cocok sebagai temannya. Campurkan saja kerang kepah ini pada cah kangkung seperti kerang tiram, pasti lezat.

8. Kerang Macan

Motif cangkang dari kerang macan sangat seksi, yakni bermotif loreng seperti macan. Kulitnya keras dan biasa disebut keong macan. Kerang ini banyak dijumpai di perairan Indonesia, yakni di Pantai Utara dan Selatan Jawa. Meski demikian, kerang ini lebih banyak dimasak jadi makanan mewah di restoran di Eropa. Makanya, tidak heran jika kerang macan dari Indonesia banyak yang diekspor.

Kerang macan bisa diolah dengan bumbu saos padang atau saos manis, tergantung selera anda. Atau bisa juga direbus dengan bumbu kuning beserta cangkangnya, dan rasakan sensasi menyeruput bagian dagingnya dari cangkang. Slruuup! Dagingnya yang kenyal pasti akan membuat anda ketagihan.

Bagaimana, ternyata banyak juga ya jenis kerang yang lezat untuk dikonsumsi? Bentuk dan rasanya yang unik membuat makanan yang satu ini jadi favorit saya dan keluarga, mungkin juga dengan anda!