Siapa yang gak suka sama buah kelengkeng? Buah berbentuk bulat warna putih ini punya rasa yang manis banget dan enak dikonsumsi. Gak hanya enak dimakan langsung, kelengkeng juga asyik banget jadi es buah. Nah, budidaya tanaman kelengkeng juga bisa kamu kerjakan di pekarangan rumah loh. Asalkan punya halaman yang cukup dan memang hobi, berkebun pun bisa dilakukan. Ternyata kelengkeng yang dibudidayakan pun punya banyak jenis. Apa saja sih? Yuk cari tahu di sini.

1. Kelengkeng diamond river.

kelengkeng diamond river
(Image: Bukalapak)

Kelengkeng yang satu ini bisa dikatakan sebagai kelengkeng unggulan. Soalnya, rasanya manis banget dan cepat berbuah. Daging buahnya berair dan punya aroma khas. Pohonnya punya banyak cabang dan tajuk daunnya rimbun. Sehingga cocok untuk ditanam di halaman rumah supaya adem. Daunnya berwarna hijau cerah, dengan lebar sekitar 4 cm dan sedikit bergelombang di tepiannya. Dalam setahun, kelengkeng diamond river bisa berbuah mencapai 5-10 kg. Cuma karena buahnya yang cenderung berair, kelengkeng diamond river jadi gampang busuk.

2. Kelengkeng pingpong.

Kelengkeng Pingpong
(Image: Gemawirausaha)

Banyak yang bilang kelengkeng pingpong ini manisnya kelewatan. Aromanya juga wangi banget. Jangan heran kenapa disebut kelengkeng pingpong. Soalnya, ukuran buahnya sebesar bola bundar oranye tersebut! Kelengkeng pingpong punya daging buah yang tipis dan biji besar. Cabangnya jarang-jarang dan tumbuhnya memanjang. Sehingga kalau gak diatur dan dipangkas rapi sejak awal, pohon kelengkeng pingpong bisa memakan tempat.

3. Kelengkeng aroma durian.

Kelengkeng durian
(Image: Tempathijau)

Yes, apa yang kamu baca itu bener. Kelengkeng ini punya aroma harum seperti durian loh. Rasanya juga mirip durian setengah matang. Kelengkeng aroma durian sering juga disebut kelengkeng mata naga. Kulitnya berwarnya putih dan tipis, serta daging buah tebal dan biji yang kecil. Pohon kelengkeng aroma durian punya cabang lebih banyak dibanding pohon kelengkeng pingpong. Selain itu, tekstur daunnya kaku dan berwarna hijau tua. Pohon ini akan produktif setelah 1,5 tahun ditanam. Jika sudah produktif, kelengkeng aroma durian bisa berbuah sekitar 4 kg per tahunnya.

4. Kelengkeng puan ray.

kelengkeng puan ray
(Image: Bibitbunga)

Namanya agak asing ya? Jelas, karena kelengkeng ini ternyata berasal dari Thailand. Banyak yang bilang kalau kelengkeng puan ray ini juga seperti perpaduan kelengkeng diamond river dan kelengkeng pingpong. Rasa buahnya manis, sama seperti diamond river dan pingpong. Tapi buahnya cenderung kering. Ukurannya besar seperti kelengkeng pingpong, tapi bijinya kecil. Kalau menanam pohonnya, supaya berbuah cepat kamu bisa pakai teknik tanam sambung pucuk. Pohon kelengkeng puan ray akan cepat berbuah walau masih berumur satu tahun.

5. Kelengkeng kristalin.

Buah Kelengkeng Kristalin
(Image: Jualbenihmurah)

Disebut kelengkeng kristalin ternyata karena daging buahnya yang bening dan transparan. Kalau kamu makan buah ini, biji buahnya cenderung bisa kelihatan. Aromanya harum banget. Daging buahnya agak tebal, kenyal, dan super manis. Hanya saja, daging buah kelengkeng kristalin ini cenderung kering. Menanam kelengkeng kristalin di rumah bisa jadi kegiatan yang menyenangkan, soalnya pucuk kelengkeng ini biasanya berbuah secara serentak.